Polwan Cantik Bawa Spanduk Ini Amankan Demo Tolak UU Cipta Kerja di Surabaya

lxgroup.me – Sejumlah polisi wanita atau Polwan Cantik Bawa Spanduk bertuliskan Satlantas Polrestabes Surabaya cinta damai saat mengamankan jalannya aksi demo elemen buruh yang menolak Undang-Undang Cipta Kerja (UU Cipta Kerja) di depan gedung DPRD Jatim, Kamis (22/10/2020).

Selain Polwan, anggota Polri lainnya juga membawa spanduk bertuliskan Salurkan Aspirasi mu di Muka Umum Dengan santun, Damai dan Tertib. Namun, Apabila Melanggar Aturan Maka Ditindak Tegas dan Terukur.

BACA JUGA : Polri Sebut Kebakaran Gedung Kejaksaan Agung Terjadi karena Rokok

(Foto: Liputan6.com/Dian Kurniawan)

Melihat dan membaca spanduk- spanduk dari polisi tersebut. Kordinator lapangan aksi unjuk rasa yang berada di atas mobil komando sepakat dengan apa yang telah ditetapkan oleh polisi.

“Kami sepakat dengan yang disampaikan oleh polisi. Unjuk rasa boleh tapi tidak boleh anarki. Kita tunjukkan kalau kita ini adalah buruh yang terdidik dan tidak akan melakukan aksi anarki. Kita komitmen untuk melakukan aksi damai,” kata dia.

914 Personel Gabungan Diterjunkan

(Foto: Liputan6.com/Dian Kurniawan)

Sebelumnya, sebanyak 914 personel gabungan TNI dan Polri disiagakan untuk mengantisipasi demo elemen buruh dan mahasiswa yang menolak Undang-Undang tolak UU Cipta Kerja di Surabaya, Jawa Timur Kamis (22/10/2020).

“Pengamanan 914 personel. Dari Polrestabes 231, Polsek jajaran 118, Polda Jatim 255 dan TNI 310,” ujar Kasubbag Humas Polrestabes Surabaya, AKP M Akhyar kepada Liputan6.com melalui pesan singkat.

Pengamanan personel gabungan ini, menurut Akhyar, untuk mengamankan unjuk rasa dari DPD LEM SPSI Jawa Timur, yang rencananya diikuti oleh 500 demonstran.

“Pengamanan personel gabungan ini di fokuskan di satu titik yaitu di depan kantor DPRD Jatim,” ucap Akhyar.

Demo unjuk rasa tolak UU Omnibus Law Cipta Kerja di Surabaya beredar di grup-grup WA yang bertuliskan, Gerakan Tolak Omnibus Law (GETOL) akan kembali menggelar aksi menuntut pencabutan UU Cipta Kerja yang dianggap merugikan buruh. Aksi akan digelar selama empat hari berturut-turut mulai Selasa 20 Oktober – Jumat 23 Oktober 2020.

Aksi penyampaian pendapat di muka umum ini melibatkan puluhan elemen masyarakat. Sasaran demonstrasi yang dituju adalah Gedung Negara Grahadi Jalan Gubernur Suryo, Surabaya, Jawa Timur.

Namun, sebelum menuju titik utama, terlebih dulu sekitar kurang lebih 3000 massa akan berkumpul di Kebun Binatang Surabaya.

Baca Juga : Kumpulan Agen Judi Online Terpercaya

Leave a Comment

Your email address will not be published.